BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS »

Jumaat, 22 November 2013

NEGERIku TERUS DIBELAKANG

Dengan menyebut nama Tuhan yang Maha pemberi Kecukupan…
Segala puji bagi Tuhan yang Maha memberi Keperluan…
Selawat dan salam buat junjungan mulia, yang hadir dengan sirna menyuluh alam…

Salam cukup makan buat semua.. ya.. makan itu kan penting.. dan makan lah yang membuatkan manusia lupa segalanya. Mengejar makanan hingga kadang2 lupa mana yang betul dan mana yang salah. Jangan lupa, makan itu bukan hanya masuk melalui mulut(makanan seperti nasi, spegeti, domino, kfc mecd or mecg) tetapi juga makanan yang meresap kedalam diri( ILMU, AMAL, SEDEKAH, PENGELIHATAN, PENDENGARAN OR PENGALAMAN). Kadang ada yang lapar mencari makanan, hingga apa yang ada di depan mata disumbat. Tidak kaji  halal haram. Tidak kira sesat atau betul. Ya, itu lah lumrah manusia, semua dikejar, walau kadang tersadung jatuh tersungkur bergolek-golek, tetap terus mengejar walau kadang terpaksa merangkak.
Sabah, negeri yang pernah saya katakan gerbang menuju ke putrajaya. Mana-mana parti yang Berjaya menawan sabah, maka putrajaya menjadi miliknya(dalam keadaan sekarang). Hari ni tengok satu kenyataan akhbar, dalam MUKTAMAR pas perwakilan sabah buat satu kenyataan mengejutkan sehingga diarah untuk berhenti berucap…
Perwakilan PAS Sabah Kesal Ahli Tidak Diiktiraf
Oleh ARIFFUDDIN ISHAK
SHAH ALAM: Perwakilan PAS Sabah melahirkan kekecewaan apabila pimpinan dari negeri itu tidak diiktiraf oleh ahli partinya sendiri khususnya berhubung agihan jawatan di peringkat Pusat.
Wakil PAS Cawangan Kalabakan, Mohd Fazli Ahmad berkata, Umno dilihat lebih mengiktiraf ahlinya di seluruh negara khususnya Sabah apabila mempunyai enam orang ahli Majlis Tertinggi dari negeri itu termasuk seorang Naib Presiden.
"Bila pilihan raya selalu cakap Sabah perlu sumbang banyak kerusi, minta kami kerja keras untuk memenangkan negeri ini untuk pastikan kita boleh menang besar.
"Tapi pemimpin kami tidak diiktiraf, tidak diangkat di peringkat Pusat. Wakil kami daripada Dewan Pemuda dan Dewan Muslimat tidak dipilih oleh perwakilan dari semenanjung," katanya.
Beliau berkata demikian ketika berucap pada sesi perbentangan laporan tahunan dan penyata kewangan di Muktamar PAS Pusat ke-59 di Stadium Melawati di sini, Jumaat.
Ketika berbahas mengenai isu sama, Pengerusi Tetap, Datuk Abu Kassim Abdullah mengarahkannya supaya berhenti berucap kerana melebihi tempoh yang dibenarkan.
Bagaimanapun Mohd Fazli tidak menghiraukan arahan Abu Kassim dengan meminta masa tambahan diberikan kepadanya.
"Saya datang dari jauh, harga tiket kapal terbang mahal. Tapi kami datang juga. Dulu kami datang muktamar kena jual kain," katanya.

Hehehehe.. pelik kan.. tapi itu reality politik sekarang. MUNGKIN, sabahan hanya sebagai kuda tungangan yang digunakan bila perlu, perkara ini menjadi lumrah dalam kawasan yang mengamalkan demokrasi. Cumanya, kecewa itu masih timbul. UMNO memberikan satu tempat yang baik buat kepimpinan umno sabah. Tapi tidak PAS. Apatah lagi PKR, atau PARTAI KEADILAN RAKYAT yang sewenangnya membelakangkan pimpinan sabah hanya kerana mengejar kemenangan yang akhirnya memakan diri. Ini semua rupa wajah politik yang semakin disedari oleh anak-anak negeri dibawah bayu itu.
Mungkin, sudah sampai masanya anak-anak pewaris darah MAT SALEH dan ANTANOM itu bangkit berdiri menunjukkan bahawa kita masih ada. Jangan biarkan “mereka” terus mengangap kita tiada. Sudah cukup rasanya kita menongkat langit meneduh orang-orang yang tidak mahu menghormati kita. ceh.. macam mau pilihanraya pulak kan…
Cumannya, kita mahu satu bentuk politik matang. Anak muda ini masih merasakan, untukng nasib SABAH hanya boleh ditentukan oleh anak sabah sendiri. Bukan anak sabah CELUP atau yang sudah ditutup matanya dengan RM atau PANGKAT atau GELARAN DATO atau TAN SRI. Tapi anak sabah yang mengalir dalam tubuhnya semangat ANTANOM dan paduka MAT SALEH. Mengalir dalam tubuhnya semangat pengorbanan UMUNSUMUNDU menjaga maruah KINOHIRINGAN.


Selasa, 19 November 2013

BADUT...

Dengan mnybut nama Tuhan yang maha tinggi atas segala kekuasaan..
Segala puji buat Tuhan pemilik sekalian alam…
Selawat dan salam buat Pesuruh junjungan yang menolak kekuasaan demi menyebar kebenaran…

Salam sihat saja saya ucapkan buat sahabat semua yang selalu membaca. Tidak kiralah apa yang dibaca, kerana membaca kan amalan mulia. Mulianya kerana mampu menambah ilmu didada. Menjadikan kita insane berguna. Bukan hanya menurut saja, tanpa memikir baik buruknya. Kerana kita sudah punya ilmu didada. Kerana kita suka membaca.

20.11.2013. Wan Junaidi yang menjawab satu soalan di Dewan Rakyat berkata, kira-kira 400,000 MyKad dilapor hilang pada tahun 2010, dan ia meningkat kepada lebih 565,000 kad sehingga Oktober tahun ini sahaja.

"Kementerian tak menolak yang kad-kad milikan orang lain digunakan warga asing yang diselewengkan daripada MyKad yang hilang kerana kecuaian.

"Kad yang dicuri mungkin dijual kepada sindiket oleh mereka yang tidak bertanggungjawab," katanya sewaktu menjawab soalan Datuk Dr Marcus Mojigoh (BN-Putatan)
(MALAYSIAKINI)
Comelkan jawapan dari TIMBALAN MENTERI ni. Cukup gembira anak muda ini bila membaca ulasan begini dibacakan di parlimen. Sedangkan baru-baru ini, seorang penjawat di jabatan pendaftaran ditahan atas tuduhan memalusukan MYKAD. Ape kah peliknya jawapan TIM MENTERI ni. Apa sebenarnya yang ingin ditipu?
Atau semmangnya yang menjaga atau mengepalai KEMENTERIAN DALAM Negeri kala ini semuanya memang pelik2 blaka??? IC palsu ‘mungkin’ dari ic hilang. Pistol mungkin jatuh ke laut. Enjin jet lesap dikebas ninja. Boleh tembak orang jika “beranggapan” akan ditimpa bencana. PULIS mabuk dibenar ikut oprasi sama. Cukup banyak kepelikan yang timbul. INI KDN ATAU SARKAS??? (APA MUNGKIN BETUL RAMALAN BUJANG LAPOK?? ALIF MIM NUN WAU=SARKAS??)
Sebagai rakyat biasa, rasa cukup geram dengan jawapan sebegini rupa. Sebagai rakyat biasa, anak muda ini mahu dengar apa sebnarnya yang berlaku. Bukan aksi sarkas atau silap mata…



Sabtu, 16 November 2013

MANA TARING MENTERI DALAM NEGERI??

Dengan menyebut nama Tuhan yang maha kaya…
Segala puji bagi Tuhan yang baginya kekayaan di seluruh alam…
Selawat dan salam buat nabi junjungan yang dikayakan dengan ilmu pengetahuan…

Salam salam saying buat semua sahabat tidak kira anda berada dimana. Doa saya semoga semua dalam keadaan sihat dan sejahtera disamping keluarga, dimurahkan rezeki, dikayakan dengan ilmu pengetahuan. Ya.. kaya dengan ilmu pengetahuan itu lagi bermakna dari dikayakan dengan wang atau intan permata. Kan sudah diketahui, ilmu itu cahaya yang mencelikkan mata. Manakala harta benda itu tidak lain hanyalah satu alat yang selalu mengaburkan mata pencinta dunia.
Semalam (16/11/13) akhbar berita hairan menyiarkan artikel muka depan PENGAKUAN DARI PERSATUAN BOS-BOS YANG MENDAKWA MEMANG BERLAKU RASUAH DI LCCT OR KLIA. Dan hari ini akhbar hairan sekali lagi tampil dengan tajuk MULA TUNDING JARI. Wah.. menarikkan. Anak muda ini seperti biasa, setiap pagi harus baginya untuk membelek akhbar BERITA HAIRAN, MALAYSIAKINI, HARAKAHDAILY. Dan kali ini tajuk ini cukup menarik hati.
Dalam keluaran hari ini, seorang timbalan menteri mengeluarkan kenyataan yang dipetik oleh berita hairan lebih kurang begini:
Kena duduk bincanglah... cari mekanisme terbaik dan selesaikan, bukan menuding jari sana sini” Wan Junaidi Tuanku Jaafar, Timbalan Menteri Dalam Negeri
Hurm.. anak muda ini mula merasa sangsi, apa yang perlu dibincangkan? Seharusnya bila muncul dakwaan tentang penyalahgunaan kuasa perlu ada tindakan. Bukan perbincangan. Apa lagi yang perlu dibincangkan sedangkan buktinya jelas berlaku  ada kenyataan di akhbar, ada tangkapan, jelas cukup ramai pekerja asing dalam Negara. Apa lagi yg ditunggu oleh KDN? Kes bunuh sudah ada, rompak samun. Gaduh bertatak. Apakah mahu juga ditunggu putrajaya ditawan oleh pekerja asing ni?? Nak tunggu kejadian di LAHAD DATU berulang di PUTRAJAYA??

Kenapa bukan kenyataan, "KDN akan menyiasat perkara ini. Semua yang terlibat akan dikenakan hukuman yang berat. Mungkin atas dakwaan mengkhianati YANG DIPERTUAN AGONG". Mengapa tidak? Ini soal sempadan atau kedaulatan negara yang dipermainkan.

Apakah KDN hanya jadi singa bila ada isu melibatkan pembangkang. Atau mungkin ada jerung besar yang ingin dilindungi? Atau………….

*ANAK MUDA INI MENUNGGU TARING DAN BELANG MENTERI DALAM NEGERI YANG NAK TEMBAK ORANG IKUT SUKA DIA DAN SUKA KENDURI KENDARA

Jumaat, 15 November 2013

IC Projek= PERMIT BUNUH

Dengan menyebut nama Tuhan Yang maha tahu…
Segla puuji bagi Tuhan yang Maha Tahu segala satu sesuatu..
Selawat dan Salam buat pesuruh tuhan Yang  diberi pengtahuan buat penyuluh umat akhir zaman…

Salam senyum kambing buat semua sahabat. Semoga semua diberi pengetahuan sesuai dengan keperluan. Walaupun kadang-kadang kita diberi pengetahuan yang kita rasa kita tidak perlu tahu. Tapi syukurilah dan yakinilah, tahu itu tidak datang tanpa tujuan melainkan ada kegunaannya. Dan beruntunglah orang yang tahu dari yang tidak tahu.
DAlam minggu ini, 20 pengawal dari Filipina diberkas atas kesalahan memiliki IC PALSU. Sebelum itu, seorang pengawal WARGA SABAH, berasal dari FILIPINA, ditangkap kerana kes bunuh. Hari ini, 15/11 di berita harian disiarkan, 2 orang dijatuhkan hukuman penjara 6 bulan atas kesalahan memilki kad pengenlan palsu. KebelaKANGAN ini nampaknyA semakn ramai yang “TAMPIL” mendedahkan bahawasanya, senang mahu mendapatkan IC di Malaysia.
MUNGKIN… Beberapa kejadian ini, menjadi penjelasan dakwaan pembangkang sebelum pru13 ada benarnya. Dakwaan wujud sindeket pemberian IC kepada pekerja asing yang sekerasnya dinafikan kerajaan. Kan.. inilah kesannya.. apa sebenarnya yang dibuat oleh kerajaan??? Ini bukan lagi soal main-main… ini soal kedaulatan Negara. Ini soal hak rakyat yang diculik pemegang IC palsu. Ini soal keselamatan Negara yang memungkinkan kejadian Lahad Datu berulang tapi bukan lagi di sabah, tapi mungkin di PUTRAJAYA. Tapi kerajaan masih lagi terlalu sibuk berpolitik. Menari bersama pembangkang hingga lupa tangungjawab sebenar.
Ya… mungkin anak muda ini boleh gembira dengan pnangkapan 20 orang baru-baru ini. Yang hanya dengan oprasi yang dilakukan di kawasan yang kecil. Tidak… anak muda ini masih tertanya-tanya, apakah hanya 20 jumlah mereka?? Bukan 200, 2000, 20000, 200 000 , 200 000 000 atau…. Wah.. banyaknya nombor…
Satu.. satu yang masih cukup mencuit hati anak muda ini, walaupun sudah berpuluh bukti yang ada, sindiketnya masih belum dikalahkan. Kenapa ya?? Mungkinkah sindiket ini punya ilmu NINJA?? Boleh hilang kemana kemari… ATAU>>>>
Anak muda ini terpaksa menanti PULIS mengumumkan kejayaan menegah kes ini, bukan bilis, tapi jerung. Cuma.. mungkin ini juga sama seperti menunggu pilihanraya dapat berjalan dengan bersih. Menunggu hak rakyat borneo dikembalikan. Menunggu lynas dihapuskan. Menunggu system pendidikan pembentuk umat yang baik. Atau seperti juga menanti kebajikan rakyat menjadi priority dan bukannya perut kroni.
Rasanya, cukup menanti, kini masa untuk aksi. Beraksilah mereka yang celik. Walau sekadar dengan ucapan, tulisan atau hebahan di it, kita perlu braksi.

*TERUS MENANTI UNCLE PULIS BUAT PENGUMUMAN KEJAYAAN MEMBENTRAS KES NI, BUKAN SEKADAR BILIS TAPI JERUNG

Khamis, 14 November 2013

BAGAI MUNYIT DAPAT KERTAS

Dengan menyebut nama Tuhan yang maha kaya…
Segala puji bagi Tuhan yang milikNya segala pujian di bumi or di langit…
Selawat dan salam buat pesuruh mulia, pemimpin umat pembawa cahaya…
Salam saying semut buat sahabat semua… semoga dalam kebaikan hendaknya. Disamping cahaya lampu yang dikurnia tuhan melalui kerajaan. Walaupun ternyata hati kerajaan gelap tidak berlampu, mungkiin dek kerana Usaha berjimat cermat yang terlalu tinggi, hingga tak mahu memasang lampu di hati buat penyuluh sepanjang mentadbir kerajaan. Ya.. begitu pentingnya lampu kepada setiap insan. Tapi tidak pada mereka yang tidak bijak mengunakan.



Hehehe… mengarut kan.. itu kan tulisan saya.. tapi.. ada yang lebih mengarut, 14/11/2013, DEWAN RAKYAT, pesta mengoyak uslu dilaksanakan. Ya.. dimulakan dengan mp pakatan mengoyak usul pengantunggan YB SURENDRA pada sesi pagi. Diikuti aksi MP BN mengoyak usul YB fuziah. Nampak macam munyit dapat bunga pun ada. Tapi apakan daya, itu pilihan rakyat.
Tertarik untuk menyentuh isu ni atas dasar persoalan dasar tindakan koyak usul yang dilakukan. Mengapa sampai perlu koyak kertas usul? Atas alas an apa? Akhir sekali, bila MP atau WAKIL RAKYAT sangup koyak usul dalam parlimen, macam  mana dengan rakyat???
Ok, MP PAKATAN koyak usul pada sesi pagi atas alas an usul yang dibawa kerajaan atas alas an sikap dan kelakuan surendran. Atau juga mungkin atas alas an sudah 2 kali ditendang dari DEWAN RAKYAT, maka surendran harus diberi pengajaran. Hurm.. akhirnya mp pakatan bangun dikepalai oleh YB GOMBAK mengoyak usul atas alas an usul yang tidak masuk akal. Namun, usul itu masih diterima.
Sampai sesi petang, USUL DARI PR pula dikoyak. Atas alas an, kenapa YB koyak usul boleh, YB BN tak boleh?? Alas an yang munasabah. Mesti la boleh kan.. hahahaha…
Masih membayangkan, andai begini sikap Yb yang dipilih rakyat.. kemana halatuju dasar yang bakal ditentukan di DEWAN itu.
Terkenang salah satu ungkapan yang pernah diungkapkan oleh seorang pegawai SUHAKAM….
                “├░asar dan cara pentadbiran ditentukan oleh orang diatas. Jadi jika ingin mengubah cara pentadbiran, bukan hanya perlu mengubah dasar, tapi ubah siapa yang ada di atas…”

Cumanya, suka saya menambah.. bukan ubah siapa, tapi apa yang sedang berada di atas. Sebab siapa itu merujuk pada manusia atau insane yang punya perasaan dan ihsan. Apa itu lebih sesuai…..

Sabtu, 9 November 2013

Mufti Dan Kerjanya

Dengan menyebut nama Tuhan yang maha pemurah…
Segala puji bagi Tuhan Pemilik Sekalian alam..
Selawat dan salam buat Pesuruh tuhan Yang penghabisan, Penyempurna syariat Tuhan…

Salam kesejahteraan buat semua teman dan taulan.. didoakan semoga semua dalam kesejahteraan  dan kedamaian.. kerana itu kan impian setiap insane.. baik yang tingal di pendalaman mahupun di ceruk sibuk kota yang sekadar perhiasan.. maka itulah saja yang dikejar oleh insane baik yang waras ataupun yang kurang siuman…

2 bulan berlalu selepas mufti kerajaan negeri sabah mengeluarkan satu kenyataan yang mengemparkan rakyat sabah. Namun isu ini tengelam dek isu kalimah ALLAH yang nampaknya lebih hangat dari isu ini. Hehehe.. cumannya, janji tetap janji.  Isu ini masih lagi isu menarik untuk dihayati. Kerana rasanya Tuan Mufti masih tidak tampil memberikan penjelasan.
Kenyataan supaya suku bumiputra sabah dimelayukan bagi menjaga survaivel politik islam, sudah tentu menyingung perasaan puluhan suku di sabah. Sebenarnya, isu ini tidaklah serumit mana seandainya difinisi melayu itu dijelaskan dengan adil. Sepengatahuan saya, suku-suku atau bangsa-bangsa yang asalnyan dari gugusan kepulauan melayu ini sememangnya digelar sebagai orang melayu. Difinisi ini mula berubah bilamana wujud pelbagai Negara di kepulauan ini. Selain daripada itu, pendifinisian mengikut perlembagaan persekutuan membuatkan difinisi dan makna melayu itu semakin jauh dan menyimpang dari difinisi asal. Wah.. macam sejarahwan.
Kalau dari difinisi yang pertama, nyatalah saranan mufti itu tidak salah walaupun mungkin penyampaiannya pelik. Namun dari pendifinisian perlembagaan….
Dikatakan seruan itu demi menjaga survaivel politik orang islam, solusinya dengan memperkasakan melayu. Saya sedikit keliru, survaivel siapa sebenarnya diperkatakan?? Islamkah atau melayukah?? Kalau ingin menyelamatkan  survaivel politik islam, maka rasanya perlunya pemerkasaan kefahaman islam dalam kehidupan masyarakat islam. Dan kalau survaivel politik melayu yang ingin dipertahankan, maka perlulah diperkasakan melayu itu sendiri. Saya rasa itu sifir mudah yang boleh difahami. Cumanya di Negara ini sudah dituliskan satu sifir baharu iaitu, survaivel politik melayu bermaknasurvaivel politik islam. Namun survaivel politik islam tidak semestinya membawa kepada survaivel politik melayu.
Pelik bukan.. melihat pada ajaran baginda rasul, tidak pernah ada seruan atas dasar bangsa arab, namun atas dasar islam itu sendiri Itulah masalahnya umat ini, terlalu meyakini kebangsaan sehingga terlupa satu kaedah penyatuan yang ternyata lebih berkesan berbanding penyatuan berdasarkan bangsa.

Namun begitu, atas dasar hormat terhadap ilmu dan kedudukan Tuan Mufti, kita yakin sebenarnya ada yang tersirat atas saranan Tuan Mufti.