BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS »

Sabtu, 28 Disember 2013

LAFAZ NIAT 31/12/13

Dengan menyebut nama Tuhan yang maha mengatur…
Segala puji bagi Tuhan yang padanya ada sebaik-baik pengaturan…
Selawat dan salam buat Rasul junjungan, pemimpin umat yang dikirim buat mengajar manusia aturan Tuhan…

Salam sayang bahagian buat sahabat semua. Doa saya, semoga semua sahabat beradalam keadaan sihat sejahtera. Di samping keluarga tercinta. Semoga semua perancangan yang dirancang dapat dijalankan dnegan baik dan sempurna. Namun, harus diingat. Dunia ini ada pemiliknya, tatkala kita merancang, ketahuilah bahawa pemilik dunia ini juga sedang mengatur, dan sesunguhnya pengaturan pemilik dunia itu kan lebih baik dan sempurna. Walaupun terkadang kita berat untuk menerimanya, namun pasakkan dalam diri, siapa kita mahu mempersoalkan aturan pencipta???
Beberapa minggu lepas, selepas perbincangan dnegan Puan Pensyarah. Secara spontan pensyarah mengajukan soalan:
“Awak terlibat dengan politik kan?? Pada pandangan awak, apa masa depan politik Malaysia??”
Wah.. tergamam gak, jawapan saya.. politik Malaysia kan berakhir di atas jalan raya… berakhir dengan darah dan air mata. Kalau parti politik dlam Negara terus menerus menari dnegan tarian sekarang. Maka di situ akhirnya politik kita.
Nah, tergamam Puan Pensyarah.. dia pun berkata..
“maksud saya, adakah awak melihat kemungkinan perubahan system politik di Malaysia. Lebih-lebih lagi dari system banyak parti kepada system dua parti..”
Hehehe.. saya lak tergamam.. bagi saya, mustahil. Walaupun ikut ilmu politik gabungan antara PAS,PKR dan DAP sudah boleh dikira sebagai sebuah parti yang membolehkan Malaysia digelar sebagai Negara dengan system dua parti tapi saya masih tidak bersetuju. Antara cirri yang perlu ada dalam gabungan parti adalah memiliki matlamat dan tujuan yang sama. Macam mana mahu katakan gabungan itu memiliki tujuan yang sama sedangkan dasar antara parti cukup jauh berbeda.
Begitu jugak halnya dengan BN. Diangotai oleh pelbagai parti yang dating dnegan matlamat tersembunyi yang berbeda-beda. Jadi bagaimana saya mahu mengakui bahawa itu sebuah parti???
Perbincangan terus berlangsung.. tapi, sehingga kini saya masih terus berfikir apa sebenarnya masa depan politik Malaysia? Dengan keadaan sekarang bila dilihat kerajaan mula mengikut jejak langkah Negara-negara yang tumbang dek revolusi rakyat. Kos hidup melambung dalam masa yang singkat. Terlalu banyak kos dibebankan di bahu rakyat. Dlam masa yang sama kerajaan terus dengan kebangangan melampau. Berbelanja tanpa mengira kemampuan. Namun rakyat diarah utnuk berjimat. Mana pergi akal pemerintah.
Apa lagi harus dipanggil tindakan ini kalau bukan JEMPUTAN BUAT RAKYAT TUNJUK AKSI?? Apakah mungkin dalam keadaan begini rakyat harus terus redha dan menerima dengan hati terbuka?? Sedangkan kerajaan terus menerus membuli rakyat? Itu tindakan bangang rasanya. Apakah mahu ditunggu lagi lima tahun tanpa aksi? Mustahil. Jadi apa yang perlu rakyat buat?? Dalam system demokrasi, rakyat punya hak untuk menyurakan bantahan. Bagaimana??? Tunjukkan rasa tidak setuju. Kerana kerajaan terlalu sombong, maka harus peringatan diberi kepada kerajaan bahawa rakyat tidak setuju.
Masa depan politik Malaysia, bergantung pada gerak tari kerajaan yang memerintah sekarang. Jangan lupa gerak dunia mempengaruhi suasana sesebuah Negara. Kalau sudah kerajaan terlalu bangang dalam tindakan, tidak mustahil demokrasi jalanan menjadi pilihan…


SAHAJA SAYA TURUN PADA 31` DES 2013 BAGI MENUNAIKAN TANGUNGJAWAB SAYA SEBAGAI RAKYAT MEMBERIKAN KESEDARAN KEPADA KERAJAAN TENTANG BEBAN YANG DITANGGUNG RAKYAT DARIPADA TINDAKAN YANG DILAKUKAN KERAJAAN KERANA TUHAN PEMILIK ALAM”

Rabu, 25 Disember 2013

AKU, KERJA dan TUHAN

Dengan menyebut nama Tuhan yang miliknya ilmu kekuasaan…
Segala puji bagi Tuhan yang maha Tahu…
Selawat dan salam buat Penghulu para Nabi, utusan Tuhan akhir zaman…

Salam sayang kerana Tuhan buat sahabat semua… YEN ABAR (apa khabar dalam bahasa BAJAU).. doanya smoga semua dalam keadaan sihat sejahtera dan sentiasa dalam lindungan pencipta. Ketahuilah betapa beruntungnya kita yang sentiasa berlindung dengan perlindungan pencipta. Kerana itulah jua sebaik-baik tempat perlindungan. Atau masih ada yang mahu mencari tempat perlindungan yang lain??? Mesti tidak bukan, maka teruslah memohon perlindungan dari pencipta, jangan terlalu diharap perlindungan manusia.

Begitu cantik aturan Tuhan. Dan sesungguhnya sebaik pengatur adalah Tuhan. ramai orang mengharapkan rahmat dan lindungan tuhan. Namun tidak kurang yang mengejar ganjaran dan pandangan dari manusia. Walaupun hakikatnya mereka sedar bahawasanya manusia itu juga kan makhluk sepertinya. Tinggal saja mungkin makhluk yang dikejar itu memiliki sedikit kelebihan dunia berbanding dirinya.apa rasanya bila ditinggalkan Tuhan? Apakah tuhan akan meninggalkan hambanya(apa layak kita bergelar hamba kepada tuhan?)..
Teringat kata pujangga…
tidak kuhirau andai semua manusia meninggalkanku, namun apalah dayaku andai Tuhan meninggalkanku…”
Apa tandanya tidak dipedulikan tuhan? Apakah kita akan merasakan dunia kita kosong? Atau …
Terdetik di hati… sudah terlalu lama diri tidak berteduh di bawah lembayung rahamat malaikat Tuhan di taman-taman syurga. Mahu katakan tidak punya masa?? Boleh saja.. atau, dek kerana dosa dan maksiat yang terlalu banyak maka diri ini tidak dipilih untuk hadir ke sana? Mungkin diri akan mengotori tempat yang suci itu… berburuk sangka pada Tuhan? Bukan, sekadar menyesali diri, yang begitu kotor sehingga Tidak menjadi pilihan Tuhan untuk berada di sana. Ini hokum alam, kita diberikan setimpal dengan apa yang kita usahakan. Dunia ini kan ladang pertanian..
Bertimpa ujian buat umat kala ini. Tidak kunjung putus. Lepas satu,satu pula yang timbul. Agama Tuhan semakin dipermainkan. Walau sudah banyak peringatan diberikan.  Namun, begitu besar kasih sayang Tuhan, kita masih diberikan peluang. Tapi, nikmat Tuhan masih terus dipersoalkan.
Dan hati ini berbicara…
Tuhan, izinkan saya ke sana. Saya mahu bertemu insane yang MnecintaiNya. Saya mahu merasa rasa cinta kepadaNya. Saya mahu.. walau sekali.. dan saya serahkan perancangan ini padaMu…”


Isnin, 16 Disember 2013

BANGANGKAH atau BENGGONG

Dengan menyebut nama Tuhan Ynag maha pemurah..
Segala puji bagi Tuhan yang Padanya Srgala Ilmu pengetahuan…
Selawat dan salam kerinduan Buat junjungan mulia pesuruh tuhan yang membawa kebenaran yang disebarkan dengan penuh kesabaran…

Apa khabar sahabat semua. Semoga semua masih subur rasa rindu pada apa jua yang dirindu. Percayalah, rasa rindu itu satu keperluan. Tanpa rasa rindu akan kau rasakan hidupmu kosong. Persoalannya mau dituju kemana rasa rindu itu. Pada bungakah, pada kucingkah, pada kayu kah, pada kangkungkah?? Teringat satu bait puisi yang diselitkan ramli awing murshid dalam novelnya “BAGAIKAN PUTRI”… “kala rindu berbisik, rasulnya jadi pilihan…” apa mungkin kita mampu memastikan rindu kita sentiasa buat insane mulia ini?? Hehehhe.. terserah kita. cumanya, sentiasalah merindu. Rindu kepada sahabat atau keluarga. Rindu kepada ilmu atau perjuangan. Rindu pada kehidupan atau kematian. Teruskan merindu.
Selepas dari PRU-13, kelihatan seperti kerajaan, khususnya menteri dan timbalan menteri seperti melepaskan geram yang sudah lama ditahan kepada rakyat. Terlalu banyak kenyataan dan tindakan menteri yang pelik dan …. Teringat kata-kata pujangga, gaya pemimpin mengambarkan gaya pemimpinnya.
Suatu ketika dahulu saya sempat berdiskusi bersama rakan-rakan dalam bab pentadbiran di bawah tajuk “punca kejatuhan kerajaan islam”. Antara isi yang dikupas, sikap dan perangai pemimpin islam kala itu yangs ecara langsung telah mempengaruhi sikap dan tabiiat rakyat. Harus diakui, bila pemimpin gemar berpesta, berpesta akan menjadi kebiasaan rakyatnya. Bila pemimpin gemar berfesyen, berfesyen akan menjadi hobi rakyatnya. Bila pemimpin gemar hiburan, hiburan kan menjadi makanan rohani rakyatnya. Keadaan ini yang berlaku kala itu. Rakyat mualai dilalaikan. Islam mula diabaikan.
Mungkin, menteri-menteri ini bengang kepada penyokong pembangkang yang dikatakan terlalu memainkan isu. Bini PM nak naik jet mewah jadi isu. Bil api rumah PM nak jadi isu. Menteri tersasul pun nak jadi isu. Api naik jadi isu. Tol baru nak naik dah jadi isu. Semua nak jadi isu….
Menteri, mereka itu kan rakyatmu. Hatta yang bergelar penyokong pembangkang pun. Menteri dilantik bukan untuk menjadi menteri UMNO-BN-KRONI. Tapi menteri kepada rakat keseluruhannya. Bukan hanya menjadi enteri UMNO. OPPPPSSSSSS….. saya lupa…. Ini budaya mereka…
Teringat perhimpunan agung UMNO tempoh hari. Seingat saya, UMNO merupakan parti pejuang bagsa, menegak agama, mempertahan Negara. Tapi…. Perhimpunan kali ini berlangsung seperti biasa. Mungkin juga kali ini saya ikuti secara dekat. Tidak ada lagi perbincangan kepentingan bangsa, tidak ada lagi perbincangan kepentingan agama, tidak ada lagi perbincangan kepentingan Negara. Perhimpunan kali ini perhimpunan menuntut jawatan, membahagi jawatan dalam glc. Membangunkan kroni. Mengutuk puak itu dan ini. Bagaimana mampu saya ingin percaya kembali parti ini mampu membela kehidupan saya?

Tidak hairan bila rakyat kecoh bila perangai menteri sedikit bangang dan ada kalanya bengong.  Semoga kehadiran menteri banggang ini mampu memberi sinar kesedaran kepada rakyat tentang reality sebenar politik tanah air yang sudah lama dibiarkan begitu.

Jumaat, 13 Disember 2013

SAYANG, DI MANA DUDUKNYA SAYANG

SAYANG, Di mana duduknya SAYANG…


Sayang,
Sayang bertanya
Di mana duduknya sayang?
Di mata?
Di mulut?
Di hidung?
Di tangan?
Di kaki?
Atau,
Di hati?

Sayang,
Sayang bertanya,
Di mana duduknya sayang?
Pada cakapnya?
Pada lakunya?
Pada pandangannya?
Pada baunya?
Pada langkahnya?
Pada geraknya?
Atau,
Pada nalurinya?

Sayang,
Sayang bertanya,
Di mana duduknya sayang?
Pada diri?
Pada ibu?
Pada ayah?
Pada adik?
Pada keluarga?
Atau,
Pada insane pilihan?

Sayang,
Sayang bertanya,
Di mana duduknya sayang,
Pada bangsa?
Pada daerahnya?
Pada negerinya?
Pada negaranya?
Atau,
Pada dunia?

Sayang,
Sayang bertanya,
Di mana duduknya sayang?
Pada agamakah?
Pada mazhab?
Pada aliran?
Atau,
Pada apa?

Sayang mendengar,
Sayang tersenyum,
Sayang berkata,

Sayang,
Jika begitu diukur sayang,
Maka tiada maknalah sayangmu,
Jangan…
Sayang itu milik semua,
Jangan lebihkan di mana-mana.
Sayang perlu kepada cinta,
Bila bertemu cinta jagalah ia.
Cinta itu boleh dicipta.
Bilah cinta sudah ada,
Sayang kan hadir bersamanya.

Tujukkan cintamu pada pencipta,
Maka,
Sayangmu kan tersebar pada ciptaannya.
Dan sayang,
Di situlah duduknya sayang.


13.12.13
bau ikan



Isnin, 9 Disember 2013

PEREMPUAN

Dengan menyebut nama tuhan yang maha pengasih…
Segala puji bagi tuhan yang melimpah ruah kasih sayangnya…
Salam kemuliaan buat junjungan mulia, insane pengasih yang kasihnya tiada akhir…

Apa kabar kawan2.. doa saya semoga semua sihat saja disamping insane tersayang. Kebelakangan ini (sudah 7 bulan) kepala ini seringkali teringat akan ayat yang perna dibacakan dan dihuraikan oleh seorang sahabat di surau as-salikin kuo lama dahulu. Masa tu pakaian hanya berkain pelekat berbaju merah dan berambut serabut. Mengambarkan serabutnya kepala kala ini. Hehehehhe….


Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia. Dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga). (Ali Imran: 14)

Pernah ditazkirahkan kepada saya dari beberapa orang sahabat. Betapa hidup dalam jalan ini kita akan didatangkan dengan ujian yang cukup mencabar. Menurut sahabat itu, bila kita teliti kembali, dicatatkan beberapa cabaran di dalam ayat ini baut para pengikut jalan ini. Antaranya ialah WANITA-WANITA.
Yeap.. wanita.. makhluk tuhan yang dimuliakan oleh islam. Pernah satu ketika dahulu dihinakan sehina makhluk. Diperlakukan seperti bahan dagangan. Bertukar tangan bertukar tuan. Hinga tidak dikenal siapa pemilik anak dalam kandungan. Islam datang kemudiaannya dengan rahmat sekalian alam, membri perlindungan dan kemuliaan. Kepada makhluk ciptaan tuhan.
Soalnya, mengapa dikatakan makhluk ini yang akan menghalang jalan perjuangan?? Sedangkan tidak kurang yang menjadi sayap kiri perjuangan. Membantu suami tersayang berjuang sehingga bertemu titik penghabisan.
Ayat ini menjadi satu peringatan, buat pejuang yang mahukan kebenaran. Supaya jangan dikaburi pandangan hingga terleka dalam perjuangan. Kadang-kadang, kita diberi kurniaan sebagai ujian, sejauh mana ikhlasnya dalam perjuangan. Diberikan wanita yang cantik. Didatangkan wanita yang manis. Apa masih kita tetap dalam perjuangan.
Yang masih boleh istiqomah dalam perjuangan, maknanya dia lebih menginginkan tempat yang baik di sisi tuhan. Malahan mungkin mengharapkan agar pasangannya juga sama-sama menuju ke tempat yang baik.
Namun terkadang ada juga yang jatuh, rebah tersungkur. Tidak mahu, bukannya tidak mampu, tapi tidak mahu bangkit kembali. Dilalaikan oleh keindahan yang sementara. Ini golongan yang rugi dan merugikan. Semoga kita terhindar dari golongan ini.
Saya di mana??? Apakah saya akan tergolong dalam golongan yang dapat menghadapi ujian ini?? Atau golongan yang rebah tidak mahu bangkit kembali. Ya, saya juga pernah rebah. Bukan sekadar rebah, malahan jatuh tergolek bergolek-golek masuk kedalam longkang yang cukup busuk dan hanyir. Hanyut dan dibuai dek hayunan lengok air longkang yang disangka aliran air di syurga. Sedangkan ia air hanyir yang penuh noda. Soalan buat diri saya, apakah tidak mahu bangkit berdiri??

Mereka bertanya, APA PERLU KITA LAKUKAN PADA CABARAN???

Jawapan saya….
“JANGAN lari dari cabaran. Tempuhi, jangan mengelak, rempuh. Bila buntu jangan berhenti, terus maju sambil fikirkan strategi. Berhenti maknanya kau biarkan musuhmu di depan…”

Soal mereka.. ANDAI CABARAN ITU PEREMPUAN???

Jawapan saya…
“JANGAN takut. Diciptakan mereka sebagai rahmat. Pembantu kita dalam kesusahan. Jika sudah bertemu dan benar-benar yakin, PASTIKAN. Kita yang membentuk mereka. Bukan mereka yang mengheret kita.”

Suara hati mereka..
“macam betul je abg ni…”

Bicara hati saya…
“Dik, kalau nak tahu makna hidup, jangan Tanya orang yang selalu Berjaya. Tanya mereka yang pernah gagal… macam saya… sebab kita lebih tahu mengapa kita gagal. Ibarat dalam peperangan. Mengetahui kelemahan musuh itu lebih bermakna berbanding tahu akan kekuatan mereka…”

DAN KAMI SAMA-sama tersenyum…




Jumaat, 22 November 2013

NEGERIku TERUS DIBELAKANG

Dengan menyebut nama Tuhan yang Maha pemberi Kecukupan…
Segala puji bagi Tuhan yang Maha memberi Keperluan…
Selawat dan salam buat junjungan mulia, yang hadir dengan sirna menyuluh alam…

Salam cukup makan buat semua.. ya.. makan itu kan penting.. dan makan lah yang membuatkan manusia lupa segalanya. Mengejar makanan hingga kadang2 lupa mana yang betul dan mana yang salah. Jangan lupa, makan itu bukan hanya masuk melalui mulut(makanan seperti nasi, spegeti, domino, kfc mecd or mecg) tetapi juga makanan yang meresap kedalam diri( ILMU, AMAL, SEDEKAH, PENGELIHATAN, PENDENGARAN OR PENGALAMAN). Kadang ada yang lapar mencari makanan, hingga apa yang ada di depan mata disumbat. Tidak kaji  halal haram. Tidak kira sesat atau betul. Ya, itu lah lumrah manusia, semua dikejar, walau kadang tersadung jatuh tersungkur bergolek-golek, tetap terus mengejar walau kadang terpaksa merangkak.
Sabah, negeri yang pernah saya katakan gerbang menuju ke putrajaya. Mana-mana parti yang Berjaya menawan sabah, maka putrajaya menjadi miliknya(dalam keadaan sekarang). Hari ni tengok satu kenyataan akhbar, dalam MUKTAMAR pas perwakilan sabah buat satu kenyataan mengejutkan sehingga diarah untuk berhenti berucap…
Perwakilan PAS Sabah Kesal Ahli Tidak Diiktiraf
Oleh ARIFFUDDIN ISHAK
SHAH ALAM: Perwakilan PAS Sabah melahirkan kekecewaan apabila pimpinan dari negeri itu tidak diiktiraf oleh ahli partinya sendiri khususnya berhubung agihan jawatan di peringkat Pusat.
Wakil PAS Cawangan Kalabakan, Mohd Fazli Ahmad berkata, Umno dilihat lebih mengiktiraf ahlinya di seluruh negara khususnya Sabah apabila mempunyai enam orang ahli Majlis Tertinggi dari negeri itu termasuk seorang Naib Presiden.
"Bila pilihan raya selalu cakap Sabah perlu sumbang banyak kerusi, minta kami kerja keras untuk memenangkan negeri ini untuk pastikan kita boleh menang besar.
"Tapi pemimpin kami tidak diiktiraf, tidak diangkat di peringkat Pusat. Wakil kami daripada Dewan Pemuda dan Dewan Muslimat tidak dipilih oleh perwakilan dari semenanjung," katanya.
Beliau berkata demikian ketika berucap pada sesi perbentangan laporan tahunan dan penyata kewangan di Muktamar PAS Pusat ke-59 di Stadium Melawati di sini, Jumaat.
Ketika berbahas mengenai isu sama, Pengerusi Tetap, Datuk Abu Kassim Abdullah mengarahkannya supaya berhenti berucap kerana melebihi tempoh yang dibenarkan.
Bagaimanapun Mohd Fazli tidak menghiraukan arahan Abu Kassim dengan meminta masa tambahan diberikan kepadanya.
"Saya datang dari jauh, harga tiket kapal terbang mahal. Tapi kami datang juga. Dulu kami datang muktamar kena jual kain," katanya.

Hehehehe.. pelik kan.. tapi itu reality politik sekarang. MUNGKIN, sabahan hanya sebagai kuda tungangan yang digunakan bila perlu, perkara ini menjadi lumrah dalam kawasan yang mengamalkan demokrasi. Cumanya, kecewa itu masih timbul. UMNO memberikan satu tempat yang baik buat kepimpinan umno sabah. Tapi tidak PAS. Apatah lagi PKR, atau PARTAI KEADILAN RAKYAT yang sewenangnya membelakangkan pimpinan sabah hanya kerana mengejar kemenangan yang akhirnya memakan diri. Ini semua rupa wajah politik yang semakin disedari oleh anak-anak negeri dibawah bayu itu.
Mungkin, sudah sampai masanya anak-anak pewaris darah MAT SALEH dan ANTANOM itu bangkit berdiri menunjukkan bahawa kita masih ada. Jangan biarkan “mereka” terus mengangap kita tiada. Sudah cukup rasanya kita menongkat langit meneduh orang-orang yang tidak mahu menghormati kita. ceh.. macam mau pilihanraya pulak kan…
Cumannya, kita mahu satu bentuk politik matang. Anak muda ini masih merasakan, untukng nasib SABAH hanya boleh ditentukan oleh anak sabah sendiri. Bukan anak sabah CELUP atau yang sudah ditutup matanya dengan RM atau PANGKAT atau GELARAN DATO atau TAN SRI. Tapi anak sabah yang mengalir dalam tubuhnya semangat ANTANOM dan paduka MAT SALEH. Mengalir dalam tubuhnya semangat pengorbanan UMUNSUMUNDU menjaga maruah KINOHIRINGAN.


Selasa, 19 November 2013

BADUT...

Dengan mnybut nama Tuhan yang maha tinggi atas segala kekuasaan..
Segala puji buat Tuhan pemilik sekalian alam…
Selawat dan salam buat Pesuruh junjungan yang menolak kekuasaan demi menyebar kebenaran…

Salam sihat saja saya ucapkan buat sahabat semua yang selalu membaca. Tidak kiralah apa yang dibaca, kerana membaca kan amalan mulia. Mulianya kerana mampu menambah ilmu didada. Menjadikan kita insane berguna. Bukan hanya menurut saja, tanpa memikir baik buruknya. Kerana kita sudah punya ilmu didada. Kerana kita suka membaca.

20.11.2013. Wan Junaidi yang menjawab satu soalan di Dewan Rakyat berkata, kira-kira 400,000 MyKad dilapor hilang pada tahun 2010, dan ia meningkat kepada lebih 565,000 kad sehingga Oktober tahun ini sahaja.

"Kementerian tak menolak yang kad-kad milikan orang lain digunakan warga asing yang diselewengkan daripada MyKad yang hilang kerana kecuaian.

"Kad yang dicuri mungkin dijual kepada sindiket oleh mereka yang tidak bertanggungjawab," katanya sewaktu menjawab soalan Datuk Dr Marcus Mojigoh (BN-Putatan)
(MALAYSIAKINI)
Comelkan jawapan dari TIMBALAN MENTERI ni. Cukup gembira anak muda ini bila membaca ulasan begini dibacakan di parlimen. Sedangkan baru-baru ini, seorang penjawat di jabatan pendaftaran ditahan atas tuduhan memalusukan MYKAD. Ape kah peliknya jawapan TIM MENTERI ni. Apa sebenarnya yang ingin ditipu?
Atau semmangnya yang menjaga atau mengepalai KEMENTERIAN DALAM Negeri kala ini semuanya memang pelik2 blaka??? IC palsu ‘mungkin’ dari ic hilang. Pistol mungkin jatuh ke laut. Enjin jet lesap dikebas ninja. Boleh tembak orang jika “beranggapan” akan ditimpa bencana. PULIS mabuk dibenar ikut oprasi sama. Cukup banyak kepelikan yang timbul. INI KDN ATAU SARKAS??? (APA MUNGKIN BETUL RAMALAN BUJANG LAPOK?? ALIF MIM NUN WAU=SARKAS??)
Sebagai rakyat biasa, rasa cukup geram dengan jawapan sebegini rupa. Sebagai rakyat biasa, anak muda ini mahu dengar apa sebnarnya yang berlaku. Bukan aksi sarkas atau silap mata…



Sabtu, 16 November 2013

MANA TARING MENTERI DALAM NEGERI??

Dengan menyebut nama Tuhan yang maha kaya…
Segala puji bagi Tuhan yang baginya kekayaan di seluruh alam…
Selawat dan salam buat nabi junjungan yang dikayakan dengan ilmu pengetahuan…

Salam salam saying buat semua sahabat tidak kira anda berada dimana. Doa saya semoga semua dalam keadaan sihat dan sejahtera disamping keluarga, dimurahkan rezeki, dikayakan dengan ilmu pengetahuan. Ya.. kaya dengan ilmu pengetahuan itu lagi bermakna dari dikayakan dengan wang atau intan permata. Kan sudah diketahui, ilmu itu cahaya yang mencelikkan mata. Manakala harta benda itu tidak lain hanyalah satu alat yang selalu mengaburkan mata pencinta dunia.
Semalam (16/11/13) akhbar berita hairan menyiarkan artikel muka depan PENGAKUAN DARI PERSATUAN BOS-BOS YANG MENDAKWA MEMANG BERLAKU RASUAH DI LCCT OR KLIA. Dan hari ini akhbar hairan sekali lagi tampil dengan tajuk MULA TUNDING JARI. Wah.. menarikkan. Anak muda ini seperti biasa, setiap pagi harus baginya untuk membelek akhbar BERITA HAIRAN, MALAYSIAKINI, HARAKAHDAILY. Dan kali ini tajuk ini cukup menarik hati.
Dalam keluaran hari ini, seorang timbalan menteri mengeluarkan kenyataan yang dipetik oleh berita hairan lebih kurang begini:
Kena duduk bincanglah... cari mekanisme terbaik dan selesaikan, bukan menuding jari sana sini” Wan Junaidi Tuanku Jaafar, Timbalan Menteri Dalam Negeri
Hurm.. anak muda ini mula merasa sangsi, apa yang perlu dibincangkan? Seharusnya bila muncul dakwaan tentang penyalahgunaan kuasa perlu ada tindakan. Bukan perbincangan. Apa lagi yang perlu dibincangkan sedangkan buktinya jelas berlaku  ada kenyataan di akhbar, ada tangkapan, jelas cukup ramai pekerja asing dalam Negara. Apa lagi yg ditunggu oleh KDN? Kes bunuh sudah ada, rompak samun. Gaduh bertatak. Apakah mahu juga ditunggu putrajaya ditawan oleh pekerja asing ni?? Nak tunggu kejadian di LAHAD DATU berulang di PUTRAJAYA??

Kenapa bukan kenyataan, "KDN akan menyiasat perkara ini. Semua yang terlibat akan dikenakan hukuman yang berat. Mungkin atas dakwaan mengkhianati YANG DIPERTUAN AGONG". Mengapa tidak? Ini soal sempadan atau kedaulatan negara yang dipermainkan.

Apakah KDN hanya jadi singa bila ada isu melibatkan pembangkang. Atau mungkin ada jerung besar yang ingin dilindungi? Atau………….

*ANAK MUDA INI MENUNGGU TARING DAN BELANG MENTERI DALAM NEGERI YANG NAK TEMBAK ORANG IKUT SUKA DIA DAN SUKA KENDURI KENDARA

Jumaat, 15 November 2013

IC Projek= PERMIT BUNUH

Dengan menyebut nama Tuhan Yang maha tahu…
Segla puuji bagi Tuhan yang Maha Tahu segala satu sesuatu..
Selawat dan Salam buat pesuruh tuhan Yang  diberi pengtahuan buat penyuluh umat akhir zaman…

Salam senyum kambing buat semua sahabat. Semoga semua diberi pengetahuan sesuai dengan keperluan. Walaupun kadang-kadang kita diberi pengetahuan yang kita rasa kita tidak perlu tahu. Tapi syukurilah dan yakinilah, tahu itu tidak datang tanpa tujuan melainkan ada kegunaannya. Dan beruntunglah orang yang tahu dari yang tidak tahu.
DAlam minggu ini, 20 pengawal dari Filipina diberkas atas kesalahan memiliki IC PALSU. Sebelum itu, seorang pengawal WARGA SABAH, berasal dari FILIPINA, ditangkap kerana kes bunuh. Hari ini, 15/11 di berita harian disiarkan, 2 orang dijatuhkan hukuman penjara 6 bulan atas kesalahan memilki kad pengenlan palsu. KebelaKANGAN ini nampaknyA semakn ramai yang “TAMPIL” mendedahkan bahawasanya, senang mahu mendapatkan IC di Malaysia.
MUNGKIN… Beberapa kejadian ini, menjadi penjelasan dakwaan pembangkang sebelum pru13 ada benarnya. Dakwaan wujud sindeket pemberian IC kepada pekerja asing yang sekerasnya dinafikan kerajaan. Kan.. inilah kesannya.. apa sebenarnya yang dibuat oleh kerajaan??? Ini bukan lagi soal main-main… ini soal kedaulatan Negara. Ini soal hak rakyat yang diculik pemegang IC palsu. Ini soal keselamatan Negara yang memungkinkan kejadian Lahad Datu berulang tapi bukan lagi di sabah, tapi mungkin di PUTRAJAYA. Tapi kerajaan masih lagi terlalu sibuk berpolitik. Menari bersama pembangkang hingga lupa tangungjawab sebenar.
Ya… mungkin anak muda ini boleh gembira dengan pnangkapan 20 orang baru-baru ini. Yang hanya dengan oprasi yang dilakukan di kawasan yang kecil. Tidak… anak muda ini masih tertanya-tanya, apakah hanya 20 jumlah mereka?? Bukan 200, 2000, 20000, 200 000 , 200 000 000 atau…. Wah.. banyaknya nombor…
Satu.. satu yang masih cukup mencuit hati anak muda ini, walaupun sudah berpuluh bukti yang ada, sindiketnya masih belum dikalahkan. Kenapa ya?? Mungkinkah sindiket ini punya ilmu NINJA?? Boleh hilang kemana kemari… ATAU>>>>
Anak muda ini terpaksa menanti PULIS mengumumkan kejayaan menegah kes ini, bukan bilis, tapi jerung. Cuma.. mungkin ini juga sama seperti menunggu pilihanraya dapat berjalan dengan bersih. Menunggu hak rakyat borneo dikembalikan. Menunggu lynas dihapuskan. Menunggu system pendidikan pembentuk umat yang baik. Atau seperti juga menanti kebajikan rakyat menjadi priority dan bukannya perut kroni.
Rasanya, cukup menanti, kini masa untuk aksi. Beraksilah mereka yang celik. Walau sekadar dengan ucapan, tulisan atau hebahan di it, kita perlu braksi.

*TERUS MENANTI UNCLE PULIS BUAT PENGUMUMAN KEJAYAAN MEMBENTRAS KES NI, BUKAN SEKADAR BILIS TAPI JERUNG

Khamis, 14 November 2013

BAGAI MUNYIT DAPAT KERTAS

Dengan menyebut nama Tuhan yang maha kaya…
Segala puji bagi Tuhan yang milikNya segala pujian di bumi or di langit…
Selawat dan salam buat pesuruh mulia, pemimpin umat pembawa cahaya…
Salam saying semut buat sahabat semua… semoga dalam kebaikan hendaknya. Disamping cahaya lampu yang dikurnia tuhan melalui kerajaan. Walaupun ternyata hati kerajaan gelap tidak berlampu, mungkiin dek kerana Usaha berjimat cermat yang terlalu tinggi, hingga tak mahu memasang lampu di hati buat penyuluh sepanjang mentadbir kerajaan. Ya.. begitu pentingnya lampu kepada setiap insan. Tapi tidak pada mereka yang tidak bijak mengunakan.



Hehehe… mengarut kan.. itu kan tulisan saya.. tapi.. ada yang lebih mengarut, 14/11/2013, DEWAN RAKYAT, pesta mengoyak uslu dilaksanakan. Ya.. dimulakan dengan mp pakatan mengoyak usul pengantunggan YB SURENDRA pada sesi pagi. Diikuti aksi MP BN mengoyak usul YB fuziah. Nampak macam munyit dapat bunga pun ada. Tapi apakan daya, itu pilihan rakyat.
Tertarik untuk menyentuh isu ni atas dasar persoalan dasar tindakan koyak usul yang dilakukan. Mengapa sampai perlu koyak kertas usul? Atas alas an apa? Akhir sekali, bila MP atau WAKIL RAKYAT sangup koyak usul dalam parlimen, macam  mana dengan rakyat???
Ok, MP PAKATAN koyak usul pada sesi pagi atas alas an usul yang dibawa kerajaan atas alas an sikap dan kelakuan surendran. Atau juga mungkin atas alas an sudah 2 kali ditendang dari DEWAN RAKYAT, maka surendran harus diberi pengajaran. Hurm.. akhirnya mp pakatan bangun dikepalai oleh YB GOMBAK mengoyak usul atas alas an usul yang tidak masuk akal. Namun, usul itu masih diterima.
Sampai sesi petang, USUL DARI PR pula dikoyak. Atas alas an, kenapa YB koyak usul boleh, YB BN tak boleh?? Alas an yang munasabah. Mesti la boleh kan.. hahahaha…
Masih membayangkan, andai begini sikap Yb yang dipilih rakyat.. kemana halatuju dasar yang bakal ditentukan di DEWAN itu.
Terkenang salah satu ungkapan yang pernah diungkapkan oleh seorang pegawai SUHAKAM….
                “├░asar dan cara pentadbiran ditentukan oleh orang diatas. Jadi jika ingin mengubah cara pentadbiran, bukan hanya perlu mengubah dasar, tapi ubah siapa yang ada di atas…”

Cumanya, suka saya menambah.. bukan ubah siapa, tapi apa yang sedang berada di atas. Sebab siapa itu merujuk pada manusia atau insane yang punya perasaan dan ihsan. Apa itu lebih sesuai…..

Sabtu, 9 November 2013

Mufti Dan Kerjanya

Dengan menyebut nama Tuhan yang maha pemurah…
Segala puji bagi Tuhan Pemilik Sekalian alam..
Selawat dan salam buat Pesuruh tuhan Yang penghabisan, Penyempurna syariat Tuhan…

Salam kesejahteraan buat semua teman dan taulan.. didoakan semoga semua dalam kesejahteraan  dan kedamaian.. kerana itu kan impian setiap insane.. baik yang tingal di pendalaman mahupun di ceruk sibuk kota yang sekadar perhiasan.. maka itulah saja yang dikejar oleh insane baik yang waras ataupun yang kurang siuman…

2 bulan berlalu selepas mufti kerajaan negeri sabah mengeluarkan satu kenyataan yang mengemparkan rakyat sabah. Namun isu ini tengelam dek isu kalimah ALLAH yang nampaknya lebih hangat dari isu ini. Hehehe.. cumannya, janji tetap janji.  Isu ini masih lagi isu menarik untuk dihayati. Kerana rasanya Tuan Mufti masih tidak tampil memberikan penjelasan.
Kenyataan supaya suku bumiputra sabah dimelayukan bagi menjaga survaivel politik islam, sudah tentu menyingung perasaan puluhan suku di sabah. Sebenarnya, isu ini tidaklah serumit mana seandainya difinisi melayu itu dijelaskan dengan adil. Sepengatahuan saya, suku-suku atau bangsa-bangsa yang asalnyan dari gugusan kepulauan melayu ini sememangnya digelar sebagai orang melayu. Difinisi ini mula berubah bilamana wujud pelbagai Negara di kepulauan ini. Selain daripada itu, pendifinisian mengikut perlembagaan persekutuan membuatkan difinisi dan makna melayu itu semakin jauh dan menyimpang dari difinisi asal. Wah.. macam sejarahwan.
Kalau dari difinisi yang pertama, nyatalah saranan mufti itu tidak salah walaupun mungkin penyampaiannya pelik. Namun dari pendifinisian perlembagaan….
Dikatakan seruan itu demi menjaga survaivel politik orang islam, solusinya dengan memperkasakan melayu. Saya sedikit keliru, survaivel siapa sebenarnya diperkatakan?? Islamkah atau melayukah?? Kalau ingin menyelamatkan  survaivel politik islam, maka rasanya perlunya pemerkasaan kefahaman islam dalam kehidupan masyarakat islam. Dan kalau survaivel politik melayu yang ingin dipertahankan, maka perlulah diperkasakan melayu itu sendiri. Saya rasa itu sifir mudah yang boleh difahami. Cumanya di Negara ini sudah dituliskan satu sifir baharu iaitu, survaivel politik melayu bermaknasurvaivel politik islam. Namun survaivel politik islam tidak semestinya membawa kepada survaivel politik melayu.
Pelik bukan.. melihat pada ajaran baginda rasul, tidak pernah ada seruan atas dasar bangsa arab, namun atas dasar islam itu sendiri Itulah masalahnya umat ini, terlalu meyakini kebangsaan sehingga terlupa satu kaedah penyatuan yang ternyata lebih berkesan berbanding penyatuan berdasarkan bangsa.

Namun begitu, atas dasar hormat terhadap ilmu dan kedudukan Tuan Mufti, kita yakin sebenarnya ada yang tersirat atas saranan Tuan Mufti. 

Jumaat, 4 Oktober 2013

PISTOL DUDUKNYA DILAUT...

Dengan meneyebut nama Tuhan yang Maha penyayang…
Segala puji bagi Tuhan penguasa sekalian alam…
Selawat dan salam buat Pesuruh Penghabisan, penyebar kebenaran di bumi Tuhan…

Salam doa kesejahteraan buat semua… semestinya doa saya semoga semua berada dalam keadaan sihat dan bahagia di samping keluarga dan jiran tetangga. Ingatlah bahawasanya keberadaan agama itu sebagai panduan bagi kita menjadikan hidup ini lebih bahagia. Terutama sekali bersama jiran tetangga. Walaupun rumah jiran kita tidak bertangga, tidak bermakna dia bukanlah jiran tetangga kita, kerana itu juga dinamakan jiran tetangga.


Bercerita tentang tangga, rasa terbakar hati saa bila melihat keadaan Negara ketika ini. Sebagai salah seorang warganegara, tidaklah mampu untuk saa duduk selesa bila melihat pemerintah dan ulahnya. Dibuatnya rakat seperti hamba. Dan sifatnya hamba hanya memakan sisa tuannya. Mana entah perginya para pejuang bangsa. Rasa mahu saja dijerit ditelinganya,”MANA PENCAKMU, SEKARANG BANGSA MU DIBODOHKAN DAN DIHAMBAKAN. MENGAPA TIDAK KAU PERTAHANKAN???”.
Peliknya kerajaan ini, dibuat semua sesuka hatinya, derita rakyat tidak diendahnya. Duit rakyat dibuat seperti duitnya. Dinaiikkan minak kononnya mengikut pasaran dunia. Diwujudkan cukai merapu konon untuk kebaikan rakyatna. Nyata semuanya tipu dan auta belaka.
Kini keluar laporan audit Negara. Salah yang nyata masih cuba ditutupnya. Dibelit kesana, disimpul ke sini. Asalkan mampu menyenangkan hati rakyatnya. Maka keluarlah kenyataan merapu meraban, tindakan akan diambil. Pistol jatuh ke laut. Itu salah penaja suasta. Apa benda ni……………….
Sebagai seorang warganegara, cukup rasanya penjelasan. Yang mahu dilihat sekarang adalah tindakan  tegas dan bukan sekadar teguran. Sebagai seorang warganegara, saya mahu melihat insane yang menguruskan perbelanjaan melampau ini, termasuk insane yang meluluskannya dijatuhkan dengan hukuman setimpal atas salah laku yang dilakukan.
Yang paling memeningkan saya, rakat ang sentiasa gembira malahan ceria walaupun dilakukan sedemikian rupa. Mungkinkah kita harus katakan inilah makna sebenar kemerdekaan yang kita perolehi tidak lama dahulu?? Atau ini bayaran terhadap kedamaian yang kita kecapi selama  ini? Damaikah kita??
Wahai rakyat yang memegang status warganegara, laporan audit itu satu ujian. Ujian perlu kepada keputusan. Nah sekarang keputusannya sudah keluar, MAKA PERLU KEPADA TINDAKAN. Sudah jelas berlaku ketirisan, mengapapa pihak berwajib masih membisu? Sedangkan persatuan bolasepak perak mendapat perhatian, mengapa tidak kes ini? Kes yang melibatkan dana rakyat…
Wahai rakyat yang memegang status warganegara, andai pihak berkuasa tidak mengambil tindakan, maka rakyat harus bangkit menegagkan kebenaran. Mengapa membisu sedangkan perkara ini secara langsung melibatkan kita. keadilan perlu ditegakkan, walupun terpaksa dirempuh hadangan, demi menyingkirkan penguasa zalim.
*JALANRAYA BUKAN PILIHAN, NAMUN BILAMANA TIDAK ADA JALAN LAIN, KITA TERPAKSA KEMBALI KE SANA.


Ahad, 15 September 2013

SABAH >MALAYSIA??

Assallammualaikum dan salam sejahtera buat semua...

semoga semua sentiasa dalam keadaan sihat sejahtera tanpa diganggu oleh keadaan sekeliling yang menganggu. selalunya keadaan sekeliling lebih banyak memberi pengaruh kepada kita. terutama sekali dalam hal membuat keputusan dan pencetus rasa marah.

16 sep... diistiharkan sebagai hari malaysia. ya... inilah tarikh negara sabah dimasukkan ke dalam negara malaysia lalu dikenali sebagai negeri sabah. tidaklah dapat dipastikan sama ada kemasukan ini secara telus atau tidak. namun yang pasti, tampaknya impak yang dirasai oleh rakyat sabah amatlah besar.

cuma, sebagai anak sabah yang dididik untuk terus menilai tanpa berhenti walau sekejap, berasa agak terkilan bilamana cukup banyak persetujuan yang sebelum ini disepakati ditingalkan begitu saja.

mungkinkah nanti akan terpisah sabah dari malaysia? membentuk satu negara baru, mengusahakan dan memajukan sendiri hasil mahsul negerinya....

terus mencari jangan berhenti...

GULA-GULA DARI PENGUASA

Assallammualaikum dan salam manisnya gula...

apa khabar semua? doanya semua dilindungi tuhan yang menguasai alam, mengatur setiap ketentuan. dan kita sebagai hamba, harusnya sentiasa menghormati tuhan.

baru beberapa hari usia pengunguman bantuan untuk bumiputra didedahkan kepada massa oleh penguasa. ya... nampaknya seperti biasa mengundang pelbagai reaksi dari pelbagai pihak.

sesetengah bumiputra nampaknya cukup gembira bilamana pengunguman dibuat. manakan tidak, itukan satu usaha penguasa untuk memberi kehidupan yang lebih baik buat rakyat bumiputra. rakyat asal yang seharusnya memiliki negara ini.
dan itu persepsi mereka..

tidak kurang juga dan seperti dijangka... laungan rasis, akan mula dikumandangkan. memanglah, sebagai kaum minoriti di negara ini, pasti kan rasa ketidak adilan berlaku pabila hanya satu kaum diberi keutamaan. tambahan
pula bila dikatakan inilah habuan dari sokongan semasa pru dahulu...

ya... tidaklah salah untuk tiap rakyat meluahkan rasa. kerana kita dalam kepompong demokrasi yang "subur". namun kadangkala saya juga berfikir, sampai bila kita mahu digula-gulakan. sepertinya penguasa mahu terus membentuk kaum bumiputra yang terus bergantung pada bantuan penguasa. berpuluh tahun merdeka... berpuluh tahun bangsa ini memegang tampuk kuasa, namun masih kita jua yang terus berada di bawah...

mahu disalahkan petualang? mahu disalahkan parti pembangkang yang memecahbelahkan rakyat? pak, tingalnya bangsa ini bukan kerana lemahnya kita dalam politik ataupun kita kurang kuasa. malahan senentiasa kita berada di atas. kerusi pertama parlimen negara itu kan sentiasa ada bin. dan bin itu merupakan antara simbol bagi kaum yang sering menerima bantuan. kenapa itu..

bukan baru sekali ini bantuan cuba diberi
sudah puluhan kali. namun tiap kali gagal juga hasilnya. kita menanti ketelusan pelaksanaan bantuan. kesaksamaan antara kaum. sudah sampai masanya diajarkan kepada rakyat makna sebenar kata keramat...
"kalau dia boleh, begitu juga aku..."

*terus dikutuk pemimpin samseng..

Selasa, 10 September 2013

LIM : ZAM ; SIAPA KENCING SIAPA

Assallammualaikum dan salam sejahtera tubuh badan...

apa khabar sahabat semua? didoakan semua dalam sihat tubuh badan dan juga saluran pembuangan air kecil. kerana andai saluran itu rosak, maka terpaksa lah air itu keluar dari lubang lain...

13 mei, rusuhan kaum melanda negara. ya... semua sudah maklum.cumanya, teringat kata2 seorang sahabat,
"tidak seharusnya kita mengenang punca berlakunya kejadian itu. seharusnya kita mengenang tarikh itu sebagai satu titik peringatan pentingnya perpaduan lebih dari pentingnya kuasa politik perkauman..."

dan.. muncul pula TENDA PUTRA. filem yang diasuh dan diadun dengan adunan cerita penglipur lara penguasa. tidak kisahlah apa yang berlaku pada cerita ini. tapi saya tertarik dengan isu KENCING.

dikatakanlah itu perbuatan seorang lim kit siang. dan sekarang uang dituduh sudah mahu menyaman penuduhnya. pelik mengapa tidak dilakukan sebelum PRU??

dan yang mahu disaman sekarang tampaknya seperti mahu terkencing.. perlukah rakyat sediakan satu tiang bendera? bendera bersepuh keris mungkin... kalau perlu katakanlah....

saya tertarik, apa cerita sebenarnya. siapa yang betul, siapa yang biol. ya... kali ini kita sekali lagi akan melihat bagaimana undang2 memainkan peranannya...

hehehehehe... mungkin perlukah saya katakan,

UNDANG-UNDANG ITU MILIK MEREKA.....

Sabtu, 7 September 2013

UNDANG2 MILIK MEREKA...

Assalammualaikum dan salam mandi bunga...

Apa khabar saudara semua? moga dalam keadaan wangi semerbak bunga. kerana haruman bunga itu lebih harum dari semburan wangian luar negara ahli politik yang korum durjana menyusahkan warganya...

Hari ini 4 orang ditahan di Kota Bahru dalam demo bbntahan kenaikan harga minyak. tidak berkesempatan bersama mereka, tetap menyokong pendekatan itu. cumanya, penahanan ini menjadi sedikit kekeliruan pada saya... bila diteliti butiran bernama, 4 orang ditahan kerana tidak mahu bersurai. dari 20 orang yang menyerati demo tersebut.
cumannya.... betulkan saya kalau tersilap,

yang dikatakan himpunan di dalam peraturan atau undang2 buatan itu apabila 5 atau lebih orang bergumpul di tempat awam.

jadi bila 4 rasanya tidak. atau sudah ada peraturan yang menyatakan penyebaran risalah menentang kerajaan juga tidak dibolehkan? apa mungkin atas alasan mengugat keselamatan negara? alasan gaya apa itu...

ya, tulisannya orang muda kadang kala sekadar apa yang diketahuinya. maka beritahu seandainya orang muda ini tidak tahu...

*MENCARI SESUATU YANG SUDAH DIJANJI

SEHELAI DUIT DUA ANGKA...

Assalammualaikum dan salam minyak dunia...

apa khabar hidup semua? doanya dari saya semoga sentiasa mandi dan mampu tersenyum selepas mandi.

anda senyum selepas mandi? maknanya hidup anda behagia dan ringan dari masalah.. atau anda murung selepas mandi? mungkin ada yang tidak kena...

hehehe... bila sehelai duit dua berangka mampu mengembirakan anda... terasa bagai semua sudah terpenuhi. namun, bila sehelai duit berangka dua itu tidak mampu menceriakan anda... maknanya anda perlu berusaha lagi...

APALAH MAKNA SEHELAI DUIT BERANGKA DUA PADA PENGUASA....

Jumaat, 6 September 2013

MENTERI, POLIS DAN ORANG TUA...

Assallammualaikum dan salam gumbira buat semua...

mungkin ada yang tidak perasan akan beberapa kejadian kebelakangan ini... Dan ini antara kejadian yang cukup menggelikan hati pencari ini...

hebohlah negara apabila diceritakan seorang tua cuba untuk lari dari carian polis penegak peraturan. dikatalah orang tua itu lari dan bersembunyi tidak ditemui oleh polis berkuasa. tapi itu tidaklah hairan kerana memang terkenal polis sedemikian rupa. pembunuh gadis mongolia pun belum ditemuinya. masakan mahu menjejak seorang tua tidak mampu, dan semakin pelik bunyinya. akhirnya ditahan jualah orang tua, untuk soal siasat katanya. dan berkatalah menteri mengutuk perbuatan orang tua. digunalah selembut bahasa yang menggambarkan kebodohan orang tua. akurlah jua orang tua. walau dikata apa begitu jualah orang tua itu. tidak berganjak walau seinci. digunalah apa yang dikatakan sebagai perlembagaan itu untuk melenyek dan menghentam orang tua itu. dan orang tua itu tetap disitu, percaya apa yang dipegangnya...

apa sudahnya kehidupan orang tua itu? bahasanya mengerunkan menteri. dipasik hidung polis supaya menahan orang tua itu. teringat kisah seorang seniman indonesia, widji tukul. bahasanya membangkitkan semangat rakyat dan mahasiswa. akhirnya hilang tidak ditemui sehingga kini. bagaimana orang tua itu nanti??

*JANGAN BILANG JANGAN KALAU BUKAN JANGAN JAWAPANYA...

APAKAH AQIDAH DIJAGA ALLAH??

assallammualaikum dan salam senyum...

apa khabar semua? moga dalam senyuman ya.....

sekian lama mungkin baru "ditampar" dengan kenyataan...

Allah menjanjikan al quran itu akan sentiasa terpelihara... Namun bukan Aqidah umat itu...

Keliru kan?? saya juga bingung.. mengapa sampai begitu? betul, AL QURAN sumber aqidah umat ini. Tapi apa bisa kita katakan ini atau itu yang terbaik????

TELAH AKU TINGGALKAN KEPADA KAMU DUA PERKARA, SELAGI KAMU BERPEGANG KEPADANYA TIDAK AKAN SESAT KAMU SELAMANNYA. IAITU  AL QURAN DAN ASSUNNAH...

Doa perindu ini, moga dapat apa yang dicari...

*TIDAK PERNAH BERHENTI..

Khamis, 5 September 2013

AIR DAN KERETA KEBAL...

Assalammualaikum dan salam sejahtera semua...

diharap semua sihat.

masih ingat kejadian tumpahan minyak di sungai selangor minggu lalu? akibatnya, kawasan rumah saya juga kering airnya.
makanya terpaksalah bergerak seawal pagi ke masjid negara mengejar air.. sebelum terus ke mid valley untuk it fair... teka apa yang saya jumpa......

hehehehe...

air tiada dituruti hikmah. kurniaan buat mata...

Sabtu, 24 Ogos 2013

PKR SABAH DAN KETUA BARUNYA...

Assalammualaikum dan salam sejahtera...

dalam sibuk2 mencari dunia, diri masih terpanggil melihat senario siasah (politik) di tanah tumpah darahku... yang terbaru, PKR sebagai parti pembangkang yang besar di sabah hari ini mendapat ketua barunya.. ya... itu tidaklah salah. malah itu hak pimpinan PKR menentukan siapa kawan siapa lawan.

cumanya, sedikit terkilan bilamana pempmpin senior PKR sabah dikebelakangkan dan didahulukan yb yang melompat untuk menyelamatkan masa depannya...

ya... itu juga tidak salah... cuma... apa yang dibuat itu kan satu didikan. satu teladan.. dan mungkin tidak salah dikatakan satu sejarah yang akan dijadikan teladan. cukuplah rasanya pempmpin berkepala REJIM didalam PR.

ya... akhirnya kan rakyat yang merasa....

tahniah pimpinan baru PKR SABAH...

Khamis, 22 Ogos 2013

Negara Orang Gila...

Assallammualaikum dan salam sejahtera buat sahabat semua....

didoakan semua dalam sihat sejahtera.. tengah duduk terpaku di kerusi kayu, saya bertemu dengan puisi ini.. menarik dan memikat. namun tidak tahu siapa penulisnya. mungkin ada sesiapa yang tahu, beritahu pada saya. mahu bertemu dengan penulisnya.....

terpikat dengan ceritanya yang mengambarkan cerita negara yang pernah saya tahu.. ceritanya begitu.. dan kita mungkin salah satu dari watak pelaku...
cuba lah baca kalau punya masa...


ini cerita purba lama..
di kala puisi ini di baca, ia sudah menjadi lagenda..
di sebuah negara bangsa, yang hanya tinggal nama..
sebuah kisah yang sudah mengubah sejarah
pada hari raja dan bendahara sudah pun tiada
hanya tinggal kenangan, sebuah kerajaan yang keguguran

suatu tika..
ketika sang raja melata dengan bangganya,
konon, mencemar daulat, menziarahi rakyat..
maka sekelian rakyat, dikerah penat..
sang raja dihidang bukan sebarangan..
agar istana terus muliakan,
lantas ditulis kata ‘raja berjiwa hamba’

tampillah seorang rakyat yang penuh nekad..
kata penjaga: jangan hampiri duli raja!
…kamu hanya rakyat biasa, tiada pangkat, tiada nama
Jawabnya: tapi aku rakyat yang punyai hajat!
terus sahaja dia ke hadapan, tidak dapat ditahan..
dengan penuh takwa di dada dia berbicara:
Wahai sang raja! Hati apakah saudara?
tergamak membina istana harga ratusan juta laksa..
ketika rakyat hidup penuh sengsara..
tatkala kami membilang-bilang suapan harian,
anak-anak yang hendak diberikan makan..
pakaian keperluan yang wajib disediakan..
dengan penuh lelah dan susah..
bayaran sekolah dan madrasah..
harga makan yang melambung..
atap bocor yang belum ditampung..
lantai berbunyi yang makin canggung..
anak ramai yang hendak ditanggung..
malang sekali…
khazanah bumi yang patut dikongsi..
dihabiskan untuk istana sang duli..
dipotong segala bantuan dan subsidi..
untuk kerakusan nafsu berahi..
duli-duli dan menteri-menteri..
pengampu-pengampu di sana-sini..
syaitan atau sultan, bendahara atau buaya..
nampaknya sama sahaja..
menteri atau pencuri,
pengampu atau penyapu..
sudah tiada bezanya..
terus berfoya dengan harta negara..
sedangkan…
keringat kami tidak pernah berhenti..
airmata kami terus mengiringi..
derita ini terus kami warisi..
ketika kemewahan raja dan bendahara..
dilapor dalam berbagai riwayat berita..
kisah duka rakyat, siapakah yang mempedulikannya?
Aduhai celakanya…
dalam sengsara rakyat jelata..
kalian tambah istana dan kota..
sedangkan yang lama masih boleh diguna..
rumah buruk kami pula, siapa yang akan bina?
apakah jenis manusia? apakah jenis raja, begini rupa?
apakah jenis memanda dan bendahara…
yang sanggup bersekongkol dosa?!

Maka murkalah sang raja..
“derhaka! kamu menentang beta!
beta penjaga agama, jangan sebarangan bicara!”
titah mengadap ahli fatwa, supaya hukum dapat diguna..
kepada penderhaka yang menentang kesucian kita
panggil setiap yang patut, tangkap dia atas nama penghasut!

maka bersuara ahli fatwa:
..atas nama agama kita, hai orang desa,
kamu rakyat derhaka yang berdosa..
menurut hukum tuhan, raja mesti dimuliakan..
tiada engkaran, tiada soalan..
hanya kata: menjunjung titah, tanpa bantah!

Hairan sang rakyat, seraya berkata: kamu siapa?
Sanggup kamu membela dosa mengguna nama agama?
Jawabnya: kamu ternyata hanya orang biasa..
tidak kenal orang berkedudukan mulia..
ana sang mufti yang dilantik duli..

Berkata sang rakyat: aduhai, malang sekali kamu sang mufti,
Tidaklah kamu dikenali, tidaklah kamu diperduli..
Dengan nama Rabbul Izzati, aku ingin kau beri erti,
apakah tugas anta selama ini?

Terkedu sang mufti, jantung berdegup
Tapi..terpaksa disahut:
Ya! Kerja kita membela baginda raja..
agama Tuhan kami guna,
siapa derhaka kami hukum dosa,
siapa terima, kami janjikan syurga..
setiap keramaian yang diada..
kami puja, kami dewa sang raja..
dengan doa-doa yang dicipta..
atas mimbar jumaat,
ataupun di majlis tarian memikat..
rakyat mengamin, kami menjamin..
maka duli tidak perlu diri dicermin..
kami kata tuanku sekelian sebaik-baik pemimpin..

kata sang rakyat: wahai sang mufti!
jika kau pernah mengaji,
jika kau tahu firman ilahi,
jika kau faham sabda Nabi..
apakah hukum istana ratusan juta harga atas derita jelata?
Jelaskan, halal atau haram wang yang dicengkam?
jawab sang mufti: hukum itu tiada dalam agama, jangan ditanya!
katanya pula: apakah hukum rakyat yang tidak bercermat?
dengan cepat mufti menjawab:
dia berdosa, tempatnya dalam neraka..

maka baranlah sang rakyat, bangkit dengan semangat,
diasak terus sang mufti dengan sindiran bertubi:
ketika duli pergi berjudi,
habis dibelasah wang negeri,
apakah fatwa kau sang mufti?
Ketika duli mabuk arak,
habis agama berselerak,
di mana mufti terletak?
ketika raja bersenda berpoya,
habis jadi cerita rakyat jelata,
ke kota sini dan ke sana,
wang negara enak dibelanja,
sang mufti kau di mana?

Marahlah sang mufti kesayangan duli:
Diam! Derhaka hukumnya haram!
sang raja penjaga agama,
mereka payung kita,
jangan dipersenda, itu satu dosa..
mati mereka kami adakan upacara doa..
ramai yang akan membaca..
imam-imam besar dibayar..
pahala-pahala akan dihantar..

sang rakyat masih baran:
wahai mufti pilihan!
apakah Tuhan menerima pahala bacaan
dari upah wang rakyat yang dimakan?!
aku sekali lagi ingin bertanya:
Apakah hukum istana,
yang dibina atas airmata rakyat jelata?

Titah Raja: Panggil menteri, hukum si degil ini!
dia cuba menghasut rakyat dan negeri!
tidak hormati mufti, dan kesucian duli-duli..

datanglah menteri dengan pantas:
“kau penderhaka, kau pengganas,
mesti ditangkap, mesti diberkas,
agama pun dah kata kau berdosa,
maka kau dihukum tanpa perlu dibicara..

berkata sang rakyat yang dihina,
sambil tunduk dengan airmata:
aku kenal Tuhan, agamaNya, juga negara,
bukan seperti yang kalian dusta..
agama bukan untuk melindungi dosa raja,
agama bukan untuk mempertahan noda penguasa
agama bukan untuk menzalimi rakyat jelata,
agama bukan untuk penindasan orang bawahan,
agama Tuhan untuk keadilan sekelian insan
Tuhan lagi membicarakan hamba-hambaNya,
setiap pahala dan dosa ditimbang seadilnya,
bagaimanakah aku disalah tanpa mahkamah?
Apakah kamu melebihi Tuhan Yang Maha Rahmah?

Sekali lagi aku bertanya:
apa hukum membina istana dengan sengsara rakyat jelata?
aku datang dari desa yang dihimpit berbagai perit,
aku datang dari keluarga yang rendah tanpa mewah,
mengira setiap belanja dan harga,
mengundi setiap barang yang dibeli
menunggu setiap detik kehadiran gaji,
apabila aku bertanya kemewahan istana dan pembesarnya,
harta para penguasa bangsa dan kuncu mereka
dari wang negara dan harta kita,
lalu kamu menyebut tentang dosa dan derhaka..
kalian dan raja memang menempa neraka..
dan sedang meruntuhkan negara..
atas derita kami rakyat yang sengsara...

maka, ditangkaplah wira rakyat,
tiada siapa yang mampu menyekat..

kendati, dia dilupa,
dihukum tanpa bicara..
namun puisi ini, tetapi merakam memori,
untuk pertiwi yang disayang,
juga wira yang tidak didendang..

Tuhan tidak akan lupa,
setiap kezaliman ada balasannya,
harga istana yang dibina, akan tetap dibicara,
wang rakyat yang ditelan, tetap dipersoalkan,
Di Mahkamah Tuhan Yang Maha Memberikan Keadilan!

2/7/10,
Penang.


*tajuk tiada kaitan....