BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS »

Selasa, 20 September 2016

Bukan

Bukan semua yang kita rasa tu bukan itu yang kita rasa bukan.

Isnin, 29 Ogos 2016

Muhasabah.

Dengan menyebut nama tuhan...
Segala puji bagi tuhan...
Selawat dan salam buat rasul junjungan..

Doa saya semoga semua ceria...

Ya, muhasabah diri. Merenung diri. Menilai, mengkaji dan dalam masa sama merenung kisah yang ditulis.

Tapi, betulkah begitu cara muhasabah diri??

Khamis, 25 Ogos 2016

Nah

Nah.. kan dah kata...

Selasa, 22 Mac 2016

Pembangkang & Kerajaan yang Bangang

Dengan menyebut nama Tuhan yang maha pemurah…
Segala puji buat Tuhan yang padanya berdir segala kerajaan…
Selawat dan salam buat insan junjungan yang selalu dalam ingatan…


Apa khabar teman semua? Didoakan smeoga semuanya dalam keadaan sihat dan sejahtera. Di samping insan-insan tercinta dalam mencari bahagia yang mungkin jauh ntuk dikecap. Dan, mungkin ada yang sudah bertemu dan sedang cuba membantu yang lain ntuk bertemu dengan kebahagiaan yang sejati.
Hari ini Mat sabu dihalang untuk masuk ke Sarawak. Sebelum ini ada pulhan lagi pembangkang yang dihalang dari memasuki negeri ini. Bukan saja Sarawak, tapi ia juga berlaku di sabah. Perkara ini berlaku atas dasar kelebihan yang diberikan oleh persekutuan kepada sabah dan Sarawak bahawasanya mereka berhak untuk menjaga hal-ehwal imegresin masing-masing.

Yang menariknya, mereka-mereka ini sering kali membawa satu fahaman yang mereka mahu membela dan juga memperjuangkan masa depan negeri ini. Ada lagi yang mahu menegakkan kembali perkara 18/20. Ada yang mahu memberikan lebih banyak hasil negeri kepada masyarakat negeri.

Wahai pemimpin-pemimpin dari luar sabah dan Sarawak, kami anak muda sabah meminta… hormati dulu apa yang ada di sana sebelum cuba untuk bawa perubahan yang dicanangkan. Ya, mungkin ramai yang tidak akan setuju dengan tulisan ini. Tapi bagi saya, selagi mereka tidak mampu menghormati keistimewaan yang ini dengan merungut dan mengatakan yang bukan-bukan kepada dua negeri ini. Tidak mugkin mereka mampu untuk memberikan perkhidmatan yang terbaik kepada masyarakat.

Ahad, 13 Mac 2016

Ajarkan Bagaimana...

Belajar makna…

Dengan menyebut nama Tuhan Yang Pemurah…
Segala Puji buat Tuhan yang padanya terdapat segala Pujian yang selayakNya…
Selawat Dan salam Buat insan Pilihan, Kekasih seluruh alam…

Didoakan semua sahabat dalam keadaan sihat dan sejahtera. Sesunguhnya itulah harapan tertinggi yang mampu di panjangkan buat semua. Walau mungkin ada yang dilanda kesempitan dan juga kesusahan. Apa lagi mungkin ada yang kala ini dilanda dengan musibah yang menghimpit segenap tubuh ke lubuk yang paling dalam. Doa saya, supaya sentiasa kiata terus tabah dan juga terus maju. Kerana itu kan tanda kasih dari tuhan.


Semalam (13/3/2016) ditampar seketika dengan peringatan yang cukup ringkas dari insan pilihan. Satu pertanyaan yang ternyata menarik kembali diri yang jauh terapung-apung di dunia khayalan kembali ke dunia reality. Kembali kepada apa yang dicari, apa yang diimpi, apa yang dikaji dan dijejaki.
AJARKAN SAYA BAGAIMANA MENCINTA…
Soalan yang ringkas, namun dari soalan ini saya tersedar. Ini bukan saya. Ini orang lain. Bukan saya. Teringat kembali janji semalam.
Banyak masa yang diluang mengajar insan lain bagaimana mengatur cinta, bagaimana mencari cinta, malahan cuba mengatur kembali rasa cinta yang tidak pernah ada. Sedangkan dalam diri sendiri tidak ada rasa cinta yang utama. Lalu bagaimana??
Cinta, yang satu masa pernah diagungkan kini semakin pudar. hilang diterbangkan angin. Ayat-ayat cinta yang satu masa sering diungkap, hilang.
Kadang, diri sendiri keliru di mana silap langkah kaki ini. Di mana silap bibir ini. Di mana silap tangan ini hingga setiap langkah, ungkapan malah tindakan sepertinya tidak kena. Malah sering kali membawa kepada satu titik buntu yang akhirnya akan mematikan setiap langkah.
Tidak ada lagi gerak tari jemari. Tidak ada lagi paluan gendang mengiring tari. Mati. Kaku dan buntu. Tidak ada lagi sayu gemalai tiup seruling punai dan tiung. Hilang.
Jadi, bagaimana mahu ku ajar bagaimana cara ntuk mencinta. Malah bagaimana aku sendiri mahu membalas cinta. Apa lagi, bagaimana mana akum ahu bercinta. Kerana aku sendiri kosong. Hilang dalam laut gelombang semalam…

Hilang…

Isnin, 21 Disember 2015

Cerita Pendahulu

Dengan menyebut nama tuhan,
Segala puji bagi tuhan,
Selawat dan salam buat rasul pilihan...

Didoakan semua dalam keadaan sihat dan bahagia di samping insan tersayang. Ya, kita pasti kan ada insan tersayang. Sama ada seorang atau ramai. Itulah keindahan ciptaan tuhan buat manusia.

Teringat kata-kata sahabat satu masa dulu. Kita ini cuma penyambung mata rantai perjuangan pendahulu kita. Dan kerana itu kita beruntung kerana sudah ada silibus yang jelas apa yang bakal dihadapi kita di masa ini. Perkara ini sedikit sebnyak menfinsafkan diri kala ini.

Mengimbau kembali kisah di sekolah menengah, ketika dibaling batu dan dituduh plbagai perkara. Ya, itu sakit dan amat memedihkan. Namun, ia menjadi cerminan bahawa apa yang diusahakan akan mmbuahkan hasil yang lumaian.

Dan kini, bila jalan ini dipilih kembali. Silibus pendahulu berulang kembali. Ujian dan dugaan datang dari segenap sudut. Mungkin ini kafarrah dosa semalam. Peringatan supaya terus kekal dalam perjuangan.

Namun, nyata kali ini lebih berat. Tuduhan mengamalkan sihir. Sudah terlalu berat dirasakan. Berulang lagi kisah semalam.

Ya, tiap manusia punya kisah silam. Kisah yang hitam dan memalukan. Tingal lagi usaha untuk melupakan dan memperbaiki diri harus dilakukan.

Bila ini berlaku, semakin kuat keyakinan. Bahawa jalan ini perlu diteruskan. Jalan ini perlu dikekalkan. Kerana musuh cukup gembira menyemarakkn api persengketaan. Dan semakin galak meniupkan api kebencian.

Doa saya, semoga sahabat semua kan terus bersabar. Berlindung dari jahatnya caturan musuh sepanjang zaman. Dan teruslah kekal dalam perjuangan. Walau jalan yang mana pun jadi pilihan.

Rabu, 21 Oktober 2015

Memang sudah ditetapkan

Ya... Kalau sudah ditetapkan..